Sabtu, 09 April 2016

Bapak Tua Pembawa Bagor



Bapak Tua Pembawa Bagor

Dulu, aku sempat menganggapnya sebagai pengganggu. Saat ada pembeli dan Si Bapak ini (yang entah siapa namanya) nongkrong dengan manisnya persis di depan warungku. Bajunya compang camping, kotor dan bau tentu saja. Mau marah, nggak tega, mau ngusir apalagi. Meski diriku memandangnya penuh nista (dulu, sih) Si Bapak cuma diam tanpa ekspresi, eyalah... Waduh, sempat kepikir juga nih bapak setengah gila, depresi atau kurang waras, ya? 


                                 Menapaki hidup, dengan kedua bagornya

Beberapa pelanggan yang sudah biasa ke warung sih no problemo, tak masalah dengan penampakannya. Tapi pembeli baru, pasti akan memicingkan mata dan melihat dengan (maaf) sedikit jijik. Biasanya, kusodorkan beberapa recehan, dan Si Bapak akan menerima tanpa ekspresi. Syukurlah, lama kelamaan, walau tanpa ucap dan kata, Si Bapak itu tahu aja isi hatiku, hihihi. Nongkrongnya agak geser sedikit, bahkan sering nun jauh di depan warung, walau menyebalkan (lagi-lagi, itu duluuu…).
Akhirnya sebungkus nasi dan minum menjadi keseharianku saat kubuka warung dan melihat penampakan bagornya, eh bapaknya :D. Saat sehari nggak datang. Aku jadi mikir-mikir. Kemana ya, Si Bapak?
Nah, sudah 2 hari ini tak ada penampakan Si Bapak dengan bagornya. Tanya tetangga kanan kiri, geleng kepala. Malah heran aku menanyakan keberadaannya. Muterin pasar, juga tak terlihat batang hidungnya. Wah, kemana gerangan? Apa diciduk dinas sosial? Atau, sakit? Atau, ngelayap kemana, ya? Segala tanya akhirnya hanya kubatin.

                                     Nikmat banget makan nasi bungkus :)



Alhamdulillah, di hari ketiga, nun jauh kulihat kedua bagornya (yang entah apa isinya) tentunya bersama Si Bapak tersebut. Lega rasanya, sebungkus nasi dan minum segera kusodorkan saat dirinya duduk manis agak menjauh dari warung. Meski tanpa ekspresi, tanpa kata, matanya ramah, dan penuh semangat  makan nasi bungkus. Hem, entahlah, terenyuh banget melihatnya.
Sekarang, walau tanpa ucapan Si Bapak tua pembawa bagor ini ngerti banget, lho. Tahu aja kalau pas ada pembeli, selalu nongkrong di tempat yang tak mengganggu para pelanggan warungku.


9 komentar:

  1. Wah, baik juga ya mbak Wahyu, aku jadi ingat waktu kerja di Jakarta. Aku sebenarnya tidak suka naik ojek sepeda, tetapi karena kasihan sama penjaja ojek sepeda yang rata2 sudah tua, aku pun terkadang meminta jasanya. Lebih baik daripada mereka menjadi pengemis bukan? Mereka masih mau berjualan.

    oh ya, bagor tuh apa ya?

    BalasHapus
  2. Matur nuwun sudah mampir Mbak Citra. Tadinya takut juga sama orangnya. Ternyata nggak pernah ngamuk, nggak aneh2 gitu. Hehe...
    Bener banget Mbak, daripada jadi pengemis. Dari situlah kita bisa berbagi rejeki ya, Mbak, amin. Bagor itu tas besar gitu Mbak, bahasa Jawa :D

    BalasHapus
  3. Awalnya terganggu lama lama rindu. Ya to mbak.. jd inget pesan guruku dl, surga itu di depan mata, tergantung dari mana kamu memandangnya. Ya.. ky bapak itu mbak.. :)
    Jd pengen mampir warungmu mbak hehe..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Monggo mampir Mbak Dini, kutunggu lho ya :)

      Hapus
  4. Sangat menginspirasi. Rindu dalam artian sejati. Kasih sayang berbuah pahala. Betapa indahnya berbagi.

    BalasHapus
  5. Nabung amalan ya mbak, meski sempat parno

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh Mbak Hidayah, parno banget. Makin ke sini... hem, terenyuh :) matur nuwun udah mampir ya Mbak :)

      Hapus
  6. Ladang pahala bisa datang dari mana saja ya mbak Wahyu, meskipun dari seseorang yang awalnya kita curiga :)

    Salam kenal mbak :)

    BalasHapus