Minggu, 26 Juni 2016

HP Jadul, yang Mana Punyamu?


                        HP Jadul, yang Mana Punyamu?

   
Hai, Sob.
 
Ramadhan, bukan lagi tentang makanan, minuman atau hilangnya sandal di masjid. Tapi tiap ramadhan, ingat juga tentang hp. Ya, hp! 

    Sudah berapa kali Sobat ganti hp? 3, 5, 10 kali? Banyak kali, ya. Merknya apa? harganya berapa? masih ingat nggak? Haha, banyak yang  nggak inget. Sama, kok, akupun lupa-lupa ingat. Tapi, tetap saja bakal kubagi kisahku ke Sobat semua :)


     Pertama kali aku punya hp tahun 2000. Nokia 3310. Belinya masih segelan seharga Rp.1.250.000,-. Itu hp keluaran baru produk Nokia. Warnanya abu-abu. Belinya di Yogyakarta, secara aku masih menetap di sana. Sebelum beli, tiap hari kupantengin koran Kedaulatan Rakyat bagian iklan kecik. Bacanya saja nebeng di wartel sebelah kost di depan Fakultas Kehutanan UGM.

    Namanya anak kost, cari harga yang termurah. Sampai ujung Kulon Progo sekalipun. Haha, mau counternya di Wonosari, tetap dikejar. Akhirnya dapat, meski belinya lumayan jauh daerah Godean. Nah habis beli hp, nyari sim card. Dapatnya juga kartu second harganya masih mahal bingit, Rp.180.000,-. Mentari ya, Sob, aku sudah lupa nomornya berapa. Bandingkan dengan harga kartu perdana sekarang ini.

    Hp baru pasti dieman-eman ya, Sob. Hati-hati banget saat lihat fitur dan coba ini itu, takut salah mencet dan eror. Hadweh, untung, Nokia nih menurutku hp yang paling mudah dipelajari. Jadi nggak perlu bertahun-tahun buat mempelajarinya #sekolah kalee...

    Tahun 2000, belum banyak yang punya hp kayak sekarang, Sob. Jadi sms dan telpon sama teman yang itu-itu saja. Sesama yang punya hp. Ada nggak diantara Sobat yang punya hp tapi doinya nggak punya hp? Hihihi, ngenes, ya. Sms masih mahal, telpon apalagi. Beli pulsanya juga masih Rp.100.000,-. Pokoknya pulsa segitu harus cukup buat sebulan, sampai gajian datang lagi.  Hehehe...

    Nah, suatu hari di bulan ramadhan. Waktu itu di showroom Jl. Kusumanegara, tempat aku ngantor. Bedug dhuhur berkumandang, jam istirahat datang. Aku sholat dhuhur sambil leyeh-leyeh. Biasalah, tas dompet segala macam kusimpan di laci ruang kerja. 

    Eh nggak ada badai nggak ada hujan, waktu balik ke meja kerja, hp kesayangan sudah melayang. Hikksss... mau nangis malu, nggak nangis kok ya pingin nangis. Akhirnya cuma merutuk dalam hati, sedikit sumpah serapah juga. Lagi puasa #nyadar.

    Bosku, Pak Tommy, coba menghibur. Mengelus punggung sambil menenangkanku. Untung ada Pak Tommy, bikin emosiku melorot jatuh ke tanah. Mungkin memang bukan rejekiku, ya. Wes, deh, semua nomor, pesan-pesan khusus, segala puisi yang pernah kutulis hilang lenyap.

    Ouhg... jadi sedih kalau inget.

    Alhamdulillah, bulan berikutnya tanteku membelikanku hp baru, hore! #jingkrak-jingkrak. Baru Sob, masih segelan juga, Nokia 3310 juga. Wih.. langsung kubelikan nomor baru. Nah yang ini aku nggak tahu harganya, namanya juga pemberian. Yang kuingat nomornya 08122760979. Nomor cantik banget! 

    Karena pernah kehilangan, aku jadi lebih hati-hati. Biar aman ada tips dariku supaya hp nggak melayang dan bikin Sobat nangis darah:

  • Jangan pernah naruh hp sembarangan. Saat di kantor, beli makan, di kamar kost, tetap waspada. Apalagi kamu taruh di jalanan, bahaya, bisa terlindas kendaraan, hehe..

  • Taruh di saku bajumu kalau pas bepergian. Sebisa mungkin jangan taruh di tas, deh. Pernah kejadian juga waktu naik bus jurusan Yogya-Semarang, hp kutaruh di anakan tas ransel. Resliting tasku sudah kebuka, lho. Untung aku nyadar, itu copet gagal dapetin hpku.

  • Kalau Bosku dulu, sukanya dipake pakai tali hp. Lalu dicangklongin di leher, hp taruh di saku kemeja. Aman.

  • Saat di kendaraan umum, sebisa mungkin nggak buka hp kalau nggak penting banget. Siapa tahu ada copet yang lirak lirik mau ambil. Apalagi hp merk keren, keluaran terbaru, harga mahal pula. Wih, copet nggak bakalan berkedip. Jangan sampai kecewa saat Sobat turun dari kendaraan, itu copet mepet lalu wuss, hp berpindah tangan tanpa kita sadari.

  • Hati-hati juga nih buat yang pada kost. Banyak kejadian, temannya teman ada yang hobi ambil barang milik orang lain. Tapi nggak boleh terlalu suudhon, ya, berdasar pengalaman saja, kok.
 Hem, apalagi ya, mungkin Sobat bisa tambahin?

    Kembali ke hp jadul. Itu hp lupa kupakai sampai berapa tahun. Akhirnya aku ganti HP Nokia 3315, warna biru transparan dengan nomor yang sama. Dan karena boros, aku ganti pakai nomor three. Simpatiku hangus, deh. 

    Nokia 3315 nggak bertahan lama, keypad rusak, akhirnya aku beli samsung corby. Nah, yang ini awet banget sampai bertahun-tahun. Bisa buat internetan, FB-an. Sayangnya sampai hp itu rusak, aku nggak bisa upload foto dari hp itu. Emang gaptek banget, deh, tapi kutanya sana sini kok ya pada nggak tahu juga caranya. Entahlah...

    Samsung ini simpel banget, iklannya di TV si Cinta dan Rangga, Dian Sastro sama Nicholas Saputra, haha... hp yang cewek bingit. 

Samsung Corby, menemaniku selama bertahun-tahun
    Eh, sayangnya, saat nge-charge pasti kutinggal tidur semaleman. Baterai hp jadi panas, menggembung. Drop terus. Kubenerin di tukang servis, pas ku-charge jadi panas, hang, deh. Mati semuanya. Semua nomor dan foto-foto, segala macam password, email dll lenyap. Nangis darah! Benar-benar nggak bisa diselamatkan.

    Pasrah! namanya barang ya bisa rusak sewaktu-waktu. Toh si samsung sudah menemani hari-hariku dengan segala suka dukanya #hallah, good bye samsung. 

    Karena nggak ada duit, kupakai cross milik jagoan. Yang sudah angot-angotan juga kalau kupakai. Yang penting bisa sms dan telpon. Dan saat ada job datang, aku bisa segera bergerak hehehe.

    Akhir kata kubeli advan, hp-ku yang masih kupakai sampai sekarang. Meski sering lemot, biarin, deh. Yang penting bisa buat bbm, wa, sms, telpon, foto selfie, de el el.

    Hem, sayang ya, ada hp jadulku yang nggak kufoto dan entah kemana gerangan sekarang. Gimana dengan Sobat, mana cerita tentang hp jadulmu?

21 komentar:

  1. hehehe HP jadulku merek siemen

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pasti bersejarah banget tuh siemen nya Mbak :)

      Hapus
  2. aku dulu punya Nokia 3230 beli hasil keringet sendiri, sumpah perjuangan banget.. sekarang ga tau HPnya kemana kelaut kali..
    dan sekarang aku sedang jual nokia asha jadul, tapi belum laku laku :(

    BalasHapus
    Balasan
    1. Aku juga lupa kemana hp jadulku yang nokia itu. Mo kufoto buat kenangan, hehe.

      Semoga cepet laku ya pren :)

      Hapus
  3. HIhi. aku termasuk telat punya Hp karena ga punya uang. dulu beli HP udah kuliah smt 4 klo g salah, tahun 2007 hasil nguli di pabrik punya sodara selama liburan. HP sony ericcson j220 :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya Mbak Arina, tahun segituan hp tuh sesuatu banget. Hp mahal, kartunya juga mihil. Pulsanya apalagi. Tapi bisa beli hp dari hasil jerih payah sendiri itu sesuatu banget Mbak :)

      Hapus
  4. kalau saya HP jadulnya nokia mbak hehe. dan sekarang udah rusak kayaknya lama tak disapa

    BalasHapus
    Balasan
    1. MAkasih dah mampir mas @Sandi Iswahyudi :). kalo masih ada bisa buat kenangan mas :)

      Hapus
  5. Kalau hp pertama saya motorola mbak, waktu itu lagi ngetren tapi motorolanya.

    BalasHapus
  6. Hahahah pake kalungan HP zaman dulu mah keren bener yaaa hahaha

    BalasHapus
  7. Hp pertama saya dulu, juga Nokia Mbak, yang ukurannya segede gaban, dan bentuknya kayak pisang. Itu tipe berapa, ya? Saya lupa lagi he he he
    Saya juga punya pengalaman kecopetan. Pas mau lebaran kayak gini, berjubelan di mall, tau-tau tas udah kebuka. Hp raib hiks..hiks...

    BalasHapus
    Balasan
    1. oh iya, aku tahu maksud nokianya, tapi n ggak tahu juga serinya. Yang ada antennya bukan?

      Haduh, pengalaman buruk banget. Kudu lebih waspada nih mau lebaran juga :)

      Hapus
  8. Hp jadulku N70 sma N6600.
    Yang N70 masih saya pakai walaupun nggak tiap hari. Hehehe :D
    duh jadi nostalgia..

    BalasHapus
  9. hp jadul saya merk sony, memang mantap bener ya hp jadul bisa dibawa kemana-mana dan lebih slim cocok di kantong

    BalasHapus
    Balasan
    1. Ho oh, slim banget, Dulu makin slim makin mahal. Sekarang balik lagi ke big size. Muter aja modelnya :)

      Hapus
  10. kalau saya dulu hape motorola lupa namanya, ukuran kecil banget bisa radio-an. Gak tau sekarang apa motorola masih ada atau gak yah. Dulu sempat nemenin saya selama SMA, selepas itu langsung pindah ke samsung sampai sekarang

    BalasHapus
  11. Saya termasuk pengguna setia nokia C3. Sampai saat ini masih dipake masih bagus..

    BalasHapus
  12. Hapeku dulu Nokia 3310 :D

    BalasHapus